SPACE AVAILABLE!!!       Telp: "0877-7484-0690"

Beginilah Sikap Rasulullah Terhadap Fakir Miskin

Salah satu reformasi besar yang dibawa Nabi Muhammad (damai dan berkah Allah besertanya) adalah hak dan perlakuan orang miskin. Sebelum kedatangan Islam, orang Arab biasanya mengabaikan orang miskin. Mereka akan meremehkan mereka, dan tidak peduli tentang mereka; orang fakir miskin pada dasarnya adalah bagian masyarakat yang tidak signifikan. Namun demikian, dengan kehadiran beliau Nabi Muhammad (saw) semua itu berubah. Muslim sekarang diwajibkan untuk menjaga orang fakir dan miskin, dan diharuskan menggunakan sebagian kekayaan mereka untuk membantu orang miskin. Beberapa Sabda Nabi tentang masalah ini, akan Lentera Jiwa ulas di bawah ini untuk bimbingan umat Islam selama bulan suci ini dan dalam kehidupan sehari-hari:


Diriwayatkan oleh  Abu Huraira: Rasul Allah berkata, "Allah berfirman, 'Wahai anak Adam! Belanjakan, dan aku akan membelanjakan untukmu." (Sahih Al-Bukhari) Volume 7, Buku 64, Nomor 264.


Ajaran Nabi untuk membelanjakan dan memberi dalam amal, adalah pesan yang sangat umum yang sering beliau berikan, seperti yang kita baca di hadits lain:


Diriwayatkan oleh  Abu Huraira: Nabi bersabda: "Orang yang menjaga janda atau orang miskin seperti mujahid (pejuang) yang berjuang untuk tujuan Allah, atau seperti dia yang melakukan shalat sepanjang malam dan puasa sepanjang hari. " (Sahih Al-Bukhari) Volume 7, Buku 64, Nomor 265.


Maka Nabi Muhammad membandingkan orang yang menjaga orang miskin dengan orang yang berjuang di jalan Allah. Seperti yang diketahui semua orang, orang yang berjuang di jalan Allah memiliki tempat dan status yang sangat tinggi dalam Islam, itu adalah salah satu kehormatan tertinggi yang dapat dimiliki seseorang, namun Nabi Muhammad (saw) secara eksplisit menyatakan bahwa seseorang yang menjaga orang fakir dan miskin layaknya seperti orang yang berjuang di jalan Allah.


Dengan demikian orang dapat melihat nilai yang sangat tinggi dan pentingnya Islam untuk membantu dan menjaga orang miskin. Ajaran ini adalah pendorong dan motivasi utama bagi orang-orang untuk merawat, dan merawat orang-orang fakir dan miskin. Sungguh, betapa hebat reformasi yang dibawa Nabi Muhammad! Sekarang jika kita semua di seluruh dunia dapat mengikuti ajaran ini tentang orang miskin, maka ini akan menjadi tempat yang jauh lebih baik!


Sikap Rasulullah kepada fakir miskin



Apa yang Al-Quran dan Nabi katakan tentang orang miskin?

Diceritakan oleh Haritha bin Wahab: Aku mendengar Nabi berkata, "Wahai manusia! Berikanlah sedekah karena saatnya akan datang kepadamu ketika seseorang akan mengembara dengan objek amal dan tidak akan menemukan siapa pun untuk menerimanya, dan satu ( yang akan diminta untuk mengambilnya) akan berkata, “Jika kamu membawanya kemarin, pasti sudah mengambilnya, tetapi hari ini aku tidak membutuhkannya.” (Sahih Al-Bukhari) Volume 2, Buku 24, Nomor 492.


Diriwayatkan oleh Abu Huraira: Rasul Allah bersabda: “Barangsiapa dibuat kaya oleh Allah dan tidak membayar zakat hartanya, maka pada hari kiamat hartanya akan dibuat seperti ular jantan berkepala gundul berbisa dengan dua bintik hitam di atas matanya. Ular itu akan melingkari lehernya dan menggigit pipinya dan berkata, 'Aku kekayaanmu, aku adalah hartamu.' "(Sahih Al-Bukhari) Volume 2, Buku 24, Nomor 486.


Diriwayatkan oleh Abu Huraira: Nabi bersabda: "Amal terbaik adalah yang dilakukan oleh orang kaya. Dan mulailah memberi pertama kepada tanggunganmu." (Sahih Al-Bukhari) Volume 2, Buku 24, Nomor 507.

Lentera juga membaca di hadits lain, apa yang akan dilakukan Nabi Muhammad (saw) ketika dia bertemu orang-orang miskin:

Diceritakan oleh Syedana Abu Burda bin Abu Musa: Bahwa ayahnya berkata: "Setiap kali seorang pengemis datang kepada Rasul Allah (saw) atau dia dimintai sesuatu, dia (damai & berkah Allah besertanya) biasa berkata (kepada rekan-rekannya), "Bantulah dan rekomendasikan dia dan Anda akan menerima hadiah untuk itu; dan Allah akan mewujudkan apa yang Dia kehendaki melalui lidah Nabi-Nya. "(Sahih Al-Bukhari) Volume 2, Buku 24, Nomor 512:

Dan dalam hadits lain kita juga membaca yang berikut ini;

Diriwayatkan oleh Syedana Abu Huraira: Nabi bersabda: "Orang yang menjaga janda atau orang miskin seperti mujahid (pejuang) yang berjuang untuk tujuan Allah, atau seperti dia yang melakukan shalat sepanjang malam dan puasa sepanjang hari. " (Sahih Al-Bukhari) Volume 7, Buku 64, Nomor 265.


Agama Islam adalah pedoman hidup yang lengkap. Islam mengajarkan kita untuk memperlakukan semua umat manusia dengan cinta, hormat, dan hormat seperti yang diperintahkan Allah SWT kepada kita untuk melakukannya. Salah satu masalah yang paling meluas adalah kemiskinan, kelaparan, dan kelaparan yang dihadapi sebagian besar manusia saat ini. Allah SWT mencintai orang-orang yang membantu orang miskin dan membutuhkan untuk mendapatkan kesenangan-Nya. Allah (SWT) berfirman dalam Al-Qur'an yang Mulia: “Dan dalam kekayaan mereka ada hak yang diakui. Untuk (membutuhkan) yang meminta dan orang yang dirampas. " (Quran, 70: 24-25)


Membantu orang miskin dan membutuhkan dengan memberikan sedekah dianggap sebagai salah satu perbuatan bajik dalam Islam. Agama Islam memperingatkan mereka yang menyelubungi dan menyimpan hartanya dan tidak membelanjakan uangnya untuk alasan Allah atau di jalan-Nya. Allah berfirman dalam Alquran untuk orang-orang ini: “Bukanlah kebenaran bahwa Anda mengarahkan wajah Anda ke arah Timur atau Barat. Tapi kebenarannya adalah percaya pada Allah dan hari terakhir, dan para malaikat, dan kitab, dan para nabi, dan untuk memberikan hartamu karena cinta kepada-Nya, untuk kerabat dan anak yatim piatu dan yang membutuhkan dan musafir dan mereka. siapa yang meminta, dan untuk tebusan budak ... "(Quran, 2: 177)

Demikianlah tadi penjelasan tentang akhlak Rasulullah terhadap kaum fakir miskin yang juga diajarkan kepada kita semua, khususnya ummat muslim. Semoga kita dapat mencontoh Akhlak beliau yang sungguh mulia itu.

(Refrensi: dari tulisan SaÍmi Zaatari)

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama